Uncategorized

Namanya arslan

image

Dan dede bayi mungil itu lahir juga🙂
Tepat seminggu yg lalu, hari minğgu tanggal 26 februari 2012. Kelahiran dede memberi Kami (saya Dan papahnya) pelajaran yang sangat berharga, bahwa kita manusia hanya bisa berencana.
Selama masa kehamilan, saya hanya punya satu end in mind, dede akan lahir normal dengan gentlebirth. Saya lahap semua ilmunya, Baca Dan beli bukunya, Dan merasa dapet jalan dari Allah dengan dibukanya klinik bersalin yg mengusung ide gentle birth water birth pertama Di bandung.
Saya Dan suami bahkan ikut kelas hypnobirthing, saya hanya tau bagaimana cara mengurangi rasa sakit, memperbesar bukaan, merangsang induksi alami Dan cara bernafas setiap naik bukaan.
Saya merasa siap. Mungkin disitu saya jadi takabur. Dan Allah pun memperlihatkan rencananya yang membuat semua persiapan saya Dan suami bubar jalan.
Hari sabtu pagi, saya tiba tiba ingin sekali jalan jalan, bidan Di tempat saya akan lahiran water birth sudah mengingatkan supaya saya ga jalan jalan jauh, tapi saya keukeuh, saya bilang sama suami biar cepet lahiran.
Suamipun ngajak ke rumah papahnya, dijalan saya sebenarnya sudah merasa ada yg aneh, kontraksi Di perutnya beda, membuat saya berkali Kali berhenti karena ga bisa jalan, tapi karena saya juara kontraksi palsu, peringatan itu tidak saya pedulikan.
Karena masih sore, saya minta jalan jalan ke king hahaha. Beli baju, beli kerudung, ceritanya persiapan abis lahiran,Dan pas belanja kayanya sakit mah ga dirasa yaaahh, akhirnya pulang Dan sampai rumah jam 8.
Saya makan, minum teh, terus tiba tiba aja saya pengen minta dipangku sama suami yg duduk agak jauh dari saya.
Saat saya berdiri, tiba tiba Ada cairan yg keluar, banyak, bening, tidak tertahan.
Waktu itu saya tau, ketuban saya pecah.
Kita coba untuk tenang, menjalankan prosedur ke tmpt bersalin yg sudah kita rencanakan secara Di rumah lagi cuma berdua.
Saya telp bidan saya untuk memberi kabar, Dan jawaban bu bidan membuat saya kaget. Intinya dengan kondisi saya yang terindikasi oleh bidan, saya harus melahirkan Di rumah sakit.
Jrengggg hahahaha saya ngga pernah punya rencana melahirkan Di rumah sakit, saya ga punya dokter tetap Dan ga pernah diperiksa oleh dokter yg sama selama Di bandung.
Dan kita berdua mulai panik dengan air ketuban yg terus mengalir kita coba berpikir jernih.
Saya telp lagi bu bidan, minta dia kasih rekomendasi dokter yg pro normal Dan mengusung gentle birth. Akhirnya dia rekomend satu dokter dii hermina Pasteur.
Kitapun langsung kesana. Tidak berpikir dua Kali, bahkan tidak berpikir apa apa sangking shocknya.
Datang ke resepsionis bilang Mau lahiran, pasien baru Dan Mau sama si dokter R (ya sayah lupa namanya siapa hihihi).
Langsung didorong masuk ruang bersalin.
Perasaan saya aneh, saya benci rumah sakit, lebih benci lagi ruangan bersalin, banyak alat, bau obat, Dan tempat tidur bersalinnya horor.
Air ketuban saya terus rembes, bukaan masih 1, tapi ga diinduksi karena mulesnya udah bagus Dan jaga detak jantung dede yg mulai kehabisan air ketuban.
9 jam kemudian, mulas sudah 3 sampai 2 menit sekali, ternyata masih bukaan satu, Dan ketuban mulai terdeteksi infeksi tingkat 2 yang takutnya akan membahayakan bayi. Saya tau betapa bahayanya keracunan ketuban untuk bayi saya.
Saya panik, Dan hanya bisa menangis menahan mulas yang menjadi jadi tanpa Ada bukaan sama sekali. Dokterpun hanya punya satu option, SC.
Terlintas pun tidak pernah untuk menjalani SC. Saya tau kalau bayi akan trauma, saya takut, menyesal, Dan merasa gagal.
Gagal untuk memberikan persalinan normal yang nyaman untuk bayi saya.
Suami saya pun menguatkan saya, ini yg terbaik untuk anak kita, apapun caranya Dan jalannya, itu pasti dari Allah.
Hanya satujam dari keputusan dokter untuk SC, saya sudah masuk ruang oprasi, hanya berbekal satu ciuman Di kening Dan bisikan untuk terus membaca ayat kursi Dan janji kalau semua akan baik baik saja dari suami.
Sebelum masuk, saya Dan suami berbicara pada dede, minta maaf karena hanya ini usaha terbaik yg bisa kita berikan, kita juga minta dede untuk tenang, untuk mengikuti cahaya Dan jangan takut saat ada tangan asing mengeluarkannya dengan paksa. Dan diakhiri dengan janji Dan doa kalau semua akan baik baik saja.
Ruangan oprasi jauh lebih horor lagi ternyata,
Dingin sekali
Dengan lampu lampu besar Dan alat yang jauh lebih horor dari yang Ada Di ruang bersalin.
Setelah Di anestesi, saya pun mati rasa setengah badan.
Saya menggigil hebat.
Dingin, takut Dan tidak berdaya dengan semua alat deteksi Di jantung, Dan kedua tangan saya.
Terasa lama, asing, dingin, saya kehilangan kendali atas tubuh saya.
Sampai saya merasakan Ada gerakan besar
Satu Kali Di kanan, kiri, atas, gerakan tangan yang keras. Lalu suara bayi….keras….saya menangis karena dia terasa jauh, karena bersyukur mendengar suaranya,,yang menangis itu anak saya,,arslan
Rasa dingin itu hilang, saya seperti baru merasakan lagi jantung saya, masih berlendir Dan ditutupi selaput, arslan dibawa disamping saya untuk saya cium Dan untuk dia merasakan ibunya.
Rasa trauma itu masih ada sampai sekarang.
Saya hanya berdoa semoga cepat hilang.
Seiring berjalannya waktu, melihat arslan tumbuh.
Sehat selalu ya nak, semoga Allah memberikan kesehatan, umur yang panjang Dan kebahagiaan yang berlimpah selalu untukmu nak.
We love u…endlessly

Standard

10 thoughts on “Namanya arslan

  1. terharu baca ceritanya Fita..ternyata begitu yah ada di posisi hilang kesadaran karena anestesi untuk C-section. Pernah denger juga cerita Kakak yang setelah operasi selesai dan belum sadar, dengan mata tertutup, tapi bisa denger semua suara yang ada di sekitarnya.. dia sampe ketakutan gak bisa bangun lagi..😦

    Alhamdulillah Arslan dan dirimu selamet dan sehat2 yah..semoga sehat seterusnya, dan Arslan tumbuh jadi anak pinter, cerdas, mudah rezekinya dan banyak yang sayang.. da ganteng mah udah nampak jelas dari sekarang.. heheheh..Arslan Ganteng!

    Ohya..ga ada yang beda Ko dengan lahir Normal atau C-section.. Apapun caranya kita tetep seorang IBU..!

    Selamat yah Fitaa.. dan selamat datang Arslan.. u’re Rock Beibeh!!
    Muuaaacch.. *sun basah buat Arslan dan Ibunya*

    • fita fita says:

      Uuuh ukiii amiiinnn🙂 atuh da sempet drama bgt pas di ruang pemulihan tetangga sebelah lahir normal terus ibunya si tetangga liat gw pas uluh alah berjuang jalan dan bilang, ah sekarang mah pada manja ya milih sc gitu aja kesakitan, belum afdol itu teh jadi wanita..huwee lgsg gw nangis bombay, si ibu meuni tak berperasaan😦 tapi sekarang mah aku tak peduli..yes apapun caranya, ibu adalah ibu! Yg belajar setiap harinya untuk jadi yg lbh baik..tsaah hahaha

  2. pipien says:

    Terharu juga ni bacanya mama fita, jadi inget pengalamanku dulu
    Sama sepertimu, air ketuban sudah pecah duluan, dan berjuang induksi satu labu, tapi tetap gada bukaan juga hampir 8 jam, akhirnya takut bertaruh akan keselamatan arkan, jadi decide buat sc. Rasa sakit akibat sisa induksi bikin ak ga bisa tidur 3 hari, karena gada fasilitas rooming in, setelah arkan disampingku terus baru ak tenang.

    Trauma memang ada banget mama fita, apalagi hopeless karena ga bisa lahirkan normal (di luar rencana, karena ak pd bisa lahir normal), eh ternyata meleset, Alloh menentukan lain. Tapi setelah waktu berlalu kupikir akan jauh lebih menyesal kalau saat itu kita tidak ambil keputusan paling cepat yang dapat membuat anak kita selamat.

    Trust me trauma itu akan hilang melihat tumbuh kembangnya arslan. Lagian kalo anak dah besar dan mulai nakal,tinggal kasih liat bekas luka sc nya (hahahahah, bilang “mama sampai rela disobek perutnya buat kamu”).

    Santai aja fit, positifnya lahiran SC kita jadi super strict jaga jarak kehamilan berikut, cos harus 2 tahun lebih kalau mau VBAC (Vaginal Birth After Caesar).. Tenang masih banyak yg bisa lahiran normal kok setelah SC, examplenya ada di ITB motherhood ama si presenter Insert Deasy Novianti (Ak juga masih ngareeep)

    Nikmati kebahagiaan sekarang membesarkan arslan, jgn pikir yg negatif after SC birth. Take care always ya.

    • fita fita says:

      Waaa pipin ihhihi sama banget yaaah,,iya yg penting sekarang mah dedenya sehat, si trauma pasti berlalu,terkalahkan sama keinginan punya dede lg yah hahaha. Iyah vbac masih bisa! Ayo kita semangat,,hmmm kb yg pas apa ya pin, sepertinya spiral masukinnya agak horor ahahahaha

      • @Ibu Alfita..padahal kalo lahiran CS, dirimu bisa langsung pasang itu IUD sekalian, ga perlu nahan sakit lagi rahim diododok2 dokter.. heuheuheu..

        @Ibu Pipien.. Mudah2an Queen selalu baik dan ga bikin kesel..jd gw ga perlu lah ya liatin miss Vegeigei buat nunjukin sisa perjuangan ala dirimu nunjukin perut..heuheuheu *ketawa geli sendiri*

      • fita fita says:

        Jeng ukiii Boro Boro kepikiran yaaa saat itu minta dipasangin iud ahahahaaa..hm soal nunjukin miss v..kayanya jangan ki..kasian queen bisa trauma hahahahaa..masalah bekas Di perut mah gapapa Kali yah jeng pipin,siapa tau kapan kapan kita jadi model pengganti iklannya Donna agnesia hihihi

  3. fitaaaa.. terharuuu :’)
    proses kelahiran itu mau caesar, normal, pake induksi atau ngga, emang udah ada ketetapannya yaa. tapi bener kata uki, ga mengurangi nilai juang seorang ibu

    welcome to the motherhood ya fit, kecup sayang buat arslan kasep, sing soleh nya jang :-*

    • fita fita says:

      Amiiinnn makasih mamanya thifaaa🙂 ditunggu ilmu ilmunya hihihi cup cup juga buat thifa yg sudah bisa gelut sama guling

  4. ceritanya sama persis dengan kisah melahirkan saya, dan kebetulan anak kita namanya sama “Arslan”, sekarang sudah 5 bulan 1 minggu berat 8,1 kg panjang 68 cm gendut sekali y… Arslan pasti mengerti perjuangan bundanya. InsyaAllah Arslan kita akan menjadi anak yg sehat selamamya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s