Uncategorized

Tentang fita dan hijab

Alhamdulillah sudah 10 bulan pake hijab. Pertanyaan yang sangat sering muncul adalah, kenapa pake jilbab? Apalagi Di Kantor baru satu orang yang pake hijab, dengan mayoritas beragama Kristen, pastinya penampilan saya ini agak mencolok kalau ga Mau dibilang ‘mengganggu’.
Sebenernya pake hijab ini udah pengen banget dari jaman kuliah, tapi tertunda..tertunda..lalu terlupa
Sampai satu masa ko rasanya pengeeenn banget pake hijab. Coba coba beli Dan pake pake, bilang sama suami kalau fita pake hijab gimana? Yang dijawab dengan alhamdulillah🙂
Hal yang pertama saya rasakan adalah..nyaman, tenang, tentram Dan merasa dihargai🙂
Terlindung dari pandangan yang aneh aneh yang bikin gusar Dan ga tenang
Lalu apakah cerita sampai disitu?
Tidak😀 ternyata pake hijab itu bukan memulainya yang susah, tapi istiqomah memakainya yang susah
Alasan paling sering menunda pake hijab adalah :
1. Nanti aja benerin tingkah laku dulu, baru pake jilbab, daripada pake jilbab tapi kelakuannya ga bener. Sebenarnya pake hijab itulah yang menjaga tingkah laku kita. Pengingat instan kalau kata saya sih😀
2. Menunggu hidayah. Sesungguhnya kalau kita tau hukumnya Dan kenapa Allah mewajibkan muslimah memakai hijab, kita tidak akan perlu hidayah lagi🙂
Untuk statement :Istiqomah menjalaninya itu yang berat mungkin jadi alasan banyak yang sudah pake hijab lalu melepasnya. Godaan pelurusan rambut yang mutakhir, rambut curly curly Korea yang lucu, tanktop, hot pants, baju bahan sifon motif lucu warna pastel transparan nyummm menggodaa.
Pas kemarin lagi rencana buat liburan, saya bilang sama sang suami:
Yah yang, coba belum pake hijab, bisa pake baju renang lucu lucu sama maxi dress yang melambai lambai lucu yah
Dan suami menjawab :
Kan memang itu godaannya yang, untuk semua perintah Allah pasti banyak godaannya. Tapi ayang harus istiqomah. Cukup lah keliatan cantiknya buat bayu aja. Rugi atuh diliat liatin ke orang mah. Mending eksklusif buat bayu aja. Arslan juga pasti bangga mamahnya pake hijab gitu.
Aahhh suamikuuu..terimakasih sudah mengingatkan
Iya yah sayang juga kalau yang seharusnya kita tutup jadi konsumsi publik. Emang rela badan kita diliat liatin ke orang terus ga taunya sama orang orang itu diomongin kan jadi hibah buat orang itu, terus lebih parah lagi kalau Di fantasiin Dan jadi bikin orang mikir yang aneh aneh hihi.
Cukup buat suamiku ajah..eksklusif,limited edition
Baiklah pake bikininya Di kamar aja berarti *salahfokus hihihi

Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s