Uncategorized

Its about how we treated our children

Di komplek ada anak cowo, masih 3 setengah taun umurnya. Anak ini, sejauh yang saya ingat, selalu ngomong nama nama binatang sama anak anak komplek lainnya. Bahkan sama ibu ibunya, anehnya lagi anak ini kayanya paling ga suka sama saya Dan arslan. Kalau liat saya dari jauh, dia udah siap siap Mau lempar batu atau apapun yang dia pegang saat itu.
Arslan pernah dilempar pake batu yang alhamdulillah kena ke tangan saya bukan arslan.
Saya bingung, Mau marahin anak orang ga enak sama ibunya, jadi saya coba omongin sambil elusin kepalanya, tapi dia makin geram Dan ngatain saya pocong goreng..hik hik hik
Kayanya ga enak juga kalau saya harus ngomong personal sama ibunya, akhirnya saya Tanya sama ibu ibu yang dituakan disitu tentang si anak,kenapa dia gitu amat sama saya Dan arslan. Dan ternyata kata si ibu itu, anak itu emang gitu ke semua anak Dan ke semua ibu ibu disini, ngomongnya juga emang kasar.
Saya sedih banget kenapa anak sekecil itu bisa kasar kaya gitu, padahal ibunya Ada sama dia terus Dan bapanya juga kerja Di instansi pemerintah yang kayanya sering banget Ada Di rumah.
Sampai tadi malam, pas saya Mau ngembaliin piring tetangga yang rumahnya depan rumah si anak, saya ngerti kenapa si anak suka mukulin anak orang Dan ngomong kasar.
Saya liat Dan denger si anak lagi Di pukulin karena ga Mau makan, terus si ibu bilang “dasar anak nakal, ga bisa diurus, sana maen aja sama kodok” terus si anak Di suruh keluar rumah Dan pintunya dia kunci.
Dan si bapanya..amazingly
Hanya diam Di teras, merokok sambil main BB tanpa peduli sama sekali dengan keadaan yang terjadi didepan dia.
Sekarang saya ngerti.
Si anak itu, suka mukulin orang karena dia suka dipukulin ibunya
Si anak itu suka ngomong kasar karena dia suka dibentak sama ibunya
Dia ga punya tempat berlindung Dan mengadu karena bapanya terkesan “tidak peduli” dengan keadaan yg ada
Jadi si anak kesakitan, terlukai juga perasaannya Dan merasa sendirian.
Ya setiap orangtua pasti punya cara sendiri untuk membesarkan anaknya.
Suami saya pernah bilang, saat mendidik anak, harus Ada yang berperan sebagai penghukum atau pendidik Dan yang berperan sebagai malaikat Dan pelindung. Dalam melakukan peranan ini, si ibu Dan bapa harus kompak jadi anak ga bingung Dan tau dia melakukan perbuatan salah, ada hukumannya, tapi kemudian dia dimaafkan Dan tidak akan mengulang kesalahannya.
Ya, saya belum sampai tahap mendidik gitu sih, deg degan juga kalau saat itu datang, tapi bahkan saya pernah dengar hadis (tolong koreksi kalau salah yah soalnya dengernya kurang khusyu waktu itu) taburilah anakmu dengan cinta Dan kasih sayang hingga usianya 7 tahun, setelah itu hukumlah ia bahkan pukul bila perlu untuk mendidiknya hingga usia 14 setelah itu selesaikanlah masalah dengan mengajaknya berdiskusi.
Yah begitulah banyakkkkk sekali yang harus dipelajari yah..ayo ibu ibu bapak bapak, semangattt demi masa depan yang lebih baik untuk anak anak kita🙂

Standard

8 thoughts on “Its about how we treated our children

  1. deg-degan fit sama jg ternyata y heuheu…, ho iya pernah denger juga, klo anak itu cerminan orang tuanya.. pas awal baca udah ngeduga orang tuanya kaya gt tnyt bener😦 semoga calon-calon orang tua masa depan jadi cermin yang baik buat anak2nya aminn..

  2. storitie says:

    iya yah fit,, gw juga sering denger katanya anak itu ibaratnya kertas kosong yang mengisi kertasnya dengan meng-copy sekitarnya,, ponakan gw juga dulu pernah tiba-tiba ngomong kasar, ternyata pengasuhnya yang ngomongnya sering kasar pas kakak gw nya lagi ga di rumah,, tapi fit,,pocong goreng? =)) *tetep ketawa guling-guling kalo inget ini

  3. hahaha akupun ketawa bagian pocong goreng :))
    same here fitachan, aku deg-degan karna sampe skrg masih suka ga sabaran kalo ngadepin kichan😦
    smoga kita bukan golongan ibu2 yang anaknya ngatain ibu lain pocong goreng :))..aamiin

    • fita fita says:

      Pocong goreng itu emang frase kata yg menggelitik banget yah -,-
      Iya apalagi umur segini adalah umur si anak ga toleran sama encok mamahnya yah, aku juga pernah ga sengaja pas kesel ngomong allohuakbaaar …dgn nada tinggi terus si anak kaya shock gitu ampe mau nangis langsung weh sayah lanjutin jadi adzan, ketawa lg deh si anak..haaahhh semoga kita bisa jadi ibu yg sabar yah untuk menghasilkan anak dgn psikologis yg baik dan stabil🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s