Uncategorized

why we should not give up

tau rasanya kecewa kan?
kalau rasa kecewa sama diri sendiri gara gara nyerah tau ga rasanya kaya apa?
rasanya satu juta kali lipat lebih menyedihkan dibanding kalau kita memang benar benar kalah.
awal tahun lalu, saya kirim dua abstrak untuk FIG
kedua abstrak itu diterima
karena saya masih peneliti muda tentunya saya harus meminjam beberapa nama peneliti untuk saya letakkan di tulisan itu.
waktu pertama dapet kabar diterima, saya seneng dong, pake banget
seneng karena ide saya diterima di ajang yang bergengsi di lingkungan keilmuan saya
tidak lama saya menerima email dari seorang senior saya yang dia kirimkan kesemua anggota kelompok keahlian tentang betapa abstrak yang saya kirimkan tidak akan selesai dalam waktu 3 bulan, dan betapa kalau saya tidak sempurna membuatnya itu akan membuat malu institusi.
sang senior pun menyebutkan bukti pendukung mengapa penelitian saya tidak pantas untuk dilaunch di ajang itu
betapa yang saya buat berindikasi untuk membuat malu nama mereka, dia sampai menyebutkan sekian kata dari total kata yang saya buat untuk overview penelitian itu hanya teori yang entah bagaimana akan bisa diuraikan dengan baik dalam waktu 3 bulan.
dan saya
cuma bisa nangis dan nyerah
iya, nyerah karena percaya tulisan saya cuma bikin malu mereka
nyerah karena percaya saat orang bilang tiga bulan terlalu singkat untuk menyelesaikan tulisan saya
nyerah karena berpikir yg dia bilang pasti benar
saya nyerah tanpa ngasih kesempatan buat diri saya berjuang
saya nyerah padahal itu ide saya dan jelas diterima FIG
saya nyerah cuma karena saya takut
dan kekecewaan karena menyerah itu ternyata jauh lebih menyedihkan
beberapa hari yang lalu saya ketemu teman yang akan berangkat kesana
dia kaget saat saya bilang saya tidak meneruskan 2 tulisan yang saya kirim
dia bilang kalau dia dan dosennya berpikir tulisan saya berisi ide menarik yang ingin mereka tau lebih lanjut
tau ga rasanya saat mendengar hal itu?
seperti sudah mendzolimi diri sendiri
menyedihkan karena saya kalah gara gara mengalah
harusnya saya biarkan badan saya babak belur dulu karena berusaha

fita, maafkan saya ya
karena saya menyerah
terimakasih untuk pelajarannya
saya tidak akan pernah lagi akan menyerah
karena tidak ada hal yang sia sia
sekecil apapun itu

Standard
Uncategorized

push my brain to the limit

jadi..ternyata..kuliah s3 itu setengah mati yah,
buat saya aja sih ini mah kayanya,
apalagi status saya sebagai cpns dosen yang sangat menyedihkan
kenapa menyedihkan? karena otak saya yg kering kerontang ini membuat saya harus naro kepala di kaki dan kaki di kepala buat nyamain ritme sama dosen dosen lainnya
paling horor pas disuruh jadi penguji kompre
dapet jatah 24 mahasiswa bahahaha
kalau nguji kan kitanya kudu ngerti
nanya itu ga boleh asal karena pertanyaan salah akan sangat mengerikan..memalukan tepatnya hahahhaa
jadilah si emak emak abal abal ini kudu ngungsi ke mana dulu buat belajar, pulang jam 9 malem dan lanjut belajar lagi ampe jam 2 pagi
cuma buat nguji keesokan harinya …tragis …
selain itu sebagai mahasiswa pun saya punya tugas yang kaya cicilan kpr…ga abis abis
tiap minggu
dan kalau udah s3 gini tugas ga bisa asal copy paste hahahhahaaaaa ngutip juga ada aturannya
terbengkalailah satu mata kuliah gara gara tabrakan mulu sama jadwal saya masuk kelas karena bingung nentuin prioritas
kalau jadi gagal di mata kuliah itu ampe bingung bisa dibuang ga sih hahahhaha
dan sudah tidak terhitung berapa malam minggu dimana suami harus nemenin ngerjain tugas atau dicuekin karena sayanya harus ngerjain penelitian
sudah tidak terhitung berapa libur kejepit yang ternyata pas suami udah cuti, sayanya dapet tugas dosen piket alias gantiin dosen senior yg mau liburan
arslan?
udah weh itu mah, sejago jagonya saya mencuri waktu buat anak, si anak melakukan reverse action..semakin lama ditinggal, semakin lama si anak akan bisa tidur, kadang kadang ampe jam 1 ga tidur tidur dan sayanya panik takut dia sakit dan panik juga karena harus masuk kelas jam 7 pagi…..ya saalaaamm :)))
kalau udah gini, suka mikir kenapa dari dulu ga jadi anak pintar yg rajin belajar biar ga engos engosan banget kaya sekarang hahaha
kalau udah gini juga, karena waktu sama si anak sedikit, cuma bisa manfaatin kemampuan bernegosiasi
ngajarin arslan belajar mengkomunikasikan dengan baik apa yang dia rasakan
dan belajar juga menyampaikan kondisi sehingga anaknya tau apa yang ibunya coba kejar dan kenapa kita ga tinggal sama sama papahnya di jakarta.
saya ga tau sih apakah upaya komunikasi itu sukses karena saya tetep ga bisa buka laptop dirumah,
tapi satu malam pas lagi ngobrol mau tidur dia tanya
arslan : mamah lagi belajar ya?
saya : iya, arslan mau belajar juga?
arslan : ngga arslan mau main aja
saya : hahaha sok atuh main yg seneng yaa
arslan : iya kan arslan masih kecil, nanti kalau udah gede arslan mau belajar terus kaya mamah biar pinter, terus kerja di jakarta kaya papah jagoan, mamah di bandung aja ya jagain adik adiknya arslan nanti kalau arslan udah gede
saya cuma bisa nitikkin air mata
iya nak, mamah mau tunjukkin bukti sama arslan, untuk ga pernah nyerah sama cita cita, sesulit apapun itu, untuk bukti kalau tidak ada yang tidak mungkin di dunia ini, bahkan untuk orang sebodoh mamah yang hampir DO di tingkat 1.

Standard