Tips tips

jangan biarkan anak main sendirian

sabtu kemarin, saya sama suami ajakin anak main ke miniapolis pvj

bayarnya 120.000 yuuuu mariii mahal ya buibuuu, itu kalau buat mandi bola di griya bisa 12 kali #emakirit

disana mainannya lengkap sih, dan bikin adrenalin si anak memuncak bahagia, tempatnya luas dan ada tempat panjat tebing yang dia pandangi penuh kekaguman karena belum pernah dia lihat makhluk itu sebelumnya.

kita pun langsung ada di pinggiran meng encourage arslan supaya mau nyoba naik, sistem si digiwall ini adalah pijakannya nyala dan mati lampunya kalau berhasil dinaikin. saat anak anak lain menaiki si digi wall, anak saya mah cuma loncat loncatin sambil matiin lampu lampunya, sekalinya naek, baru dikit dia panik dan teriak…”ini gimana turunnyaaaa” bahahahhahaa emak bapaknya langsung melipir, ketawa pasrah liat anaknya takutan begitu, dan kita cuma bilang, loncat ajaa ga akan sakit ada matras (orangtua macam apa)

ga berapa lama si digiwall mulai dipenuhi anak anak yg lain, sebagai anak low profile, si arslan bukannya gabung malah melipir liatin anak anak yg naik. Ada anak perempuan, jagooo banget, dia bisa naik keatas sampai puncak dengan sangat cepat. saya dan suami takjub dan bilang “waaaa tetehnya jagoan bangettt” (dengan mengabaikan anak yang kemudian milih naik trampolin). si anak perempuan ini, ngeliat kita dengan bingung, terus dia turun, kita tepuk tanganin terus dia senyum. abis gitu dia langsung naik lagi ke atas, kita mulai cari anak kita sendiri dan ga liatin si anak cewe itu lagi. ternyata kita denger si anak cewe itu teriak ommm tanteeee, kirain bukan ke kita jadi kita cuek aja, ternyata dia teruss aja panggil kita dan bilang omm tantee liaatt aku bisa naik ke tempat paling tinggi, awalnya kita bingung, tapi kita langsung tepuk tangan lagi dan kasih jempol lagi, dia ulangi sampai tiga kali, kita pun lakukan hal yang sama, ngeliat kita yg konsen manggilin arslan, dia nyamperin saya terus bilang, tante anaknya namanya siapa? saya bilang arslan, terus dia perkenalkan namanya alika 5 tahun sekolah di darussalam (udah kaya template padahal ga ditanya sekolah dimana)..

kemudian dia nyamperin arslan, ngajak arslan main digiwall, dan bilang sini yu aku ajarin.. arslan pun mau, ga berapa lama arslan berani naik digiwall sampe tinggi dannnn tau cara turunnya ahahaha kita tepuk tanganin dua duanya, terus si anak cewe nyamperin saya,

tante, aku hebat ya bisa naik tinggi

iya hebat sekali

tante kasih aku senyum dan jempol ga?

iya dong ini senyum sama jempol

tante tante aku mau cerita dong

boleehh….

baru mau dengerin si anak cewe cerita,

tiba tiba kepotong sama sesuatu, saya juga lupa apa pokonya pas saya mau balik nanya si anak cewe tadi mau cerita apa, si anak cewe udah ga ada

moral of the stories, for me especially

saat mengajak anak main ke tempat permainan, anak membutuhkan kita untuk tetap ada disitu, yg mana kita kadang malah ninggalin anak dan keliling belanja

mereka butuh di apresiasi

mereka seringkali ingin memperlihatkan kebisaan mereka

mereka membutuhkan kita tersenyum untuk mereka

bertepuk tangan untuk mereka

dan bahkan mentertawakan mereka

jadi yu jangan tinggalin anak anak kita main di tempat permainan sendiri🙂

Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s