Uncategorized

Nostalgia masa muda

image

Apakah yg emak emak lakukan Di waktu luangnya? Menonton DVD Korea tentunya. Untung Di bandung banyak DVD serian berharga murah buahahaha.
Menonton dorama Korea itu…sesuatu banget loh, membuat kita terbawa dengan ceritanya, naksir pemeran cowonya, senyum senyum sendiri pas adegan cowo cueknya mulai suka sama cewenya tapi malu malu, deg degan waktu Ada adegan ciuman…ahhh senangnyaaahhhh
Sungguh hiburan ditengah kegiatan mengganti pup dede bayi hahaha
Mungkin kebanyakan ntn dorama korea, si ibu muda ini jadi galau.
Galau pengen pacaran sama suami uhuhuhu sungguh loh kalau libur kita hanya Di kamar ngulibek sama si bayi
Kecuali jadwal ke dokter pasti ga keluar rumah
Sungguuuhhh rinduuu acara berdua makan baso mandeep belakang gramed Dan nonton bioskop bedua Di bip, biarin lah ga 3D juga da bip yg paling deket dari rumah.
Tapi dede masih mungil dengan nenek yg super protective
Ninggalin dede dengan dot tidak tega juga
Pernah nyobain pas dede bobo kita ngedate beli baso Di depan masjid deket rumah
Tapi kemudian aku gelisah tak menentu padahal baru ngasi tau pesenan
Akhirnya si baso dibungkus, padahal dede baru bangun 2 jam kemudian eheuheu
Ayooo adeee sayaaanng semangat cepat besar
Agar mama Dan papa bisa ngedate jadi dede juga cepat punya dede baru *eeehh

Advertisements
Standard
Uncategorized

Arslan satu bulan satu hari

image

Beratnya 4.1 kg, tingginya 54.5 cm. Alhamdulilah idungnya masih mancung dan bibirnya masih syeksyi ๐Ÿ˜€
Sukanya ga pake bedong dan ambil posisi merdeka..kagetan..bahkan sama kentutnya sendiri -.-
Sehat sehat terus ya nak..
We love u so very berry dierry query much ๐Ÿ˜€

Standard
Uncategorized

Baby blues

Buat saya, minggu minggu pertama punya bayi adalah minggu paling roller coaster dalam hidup saya. Sama seperti betapa pd nya saya akan bisa lahiran normal (dan ternyata tidak) saya jg pd ga bakal ngalamin baby blues (dan ternyata iya).
Dengan luka habis sc, asi yg ga keluar, puting yg belah karena lecet, saya beneran ngerasa helpless. Saya masih mengkonsumsi obat bius yg dimasukkan dr belakang sampai 3 hari setelah oprasi, masih suka linglung, gerakin badan aja susah. Dan kenyataan bahwa menyusui itu oh mai gad susahnya terlebih dgn tubuh bayi yg masih sangat kecil dan terasa sangat rapuh bikin waktu menyusui menjadi waktu yg paling bikin saya stress.
Saat itu orang di sekeliling saya bikin saya ngerasa makin hopeless, selalu saja ada yg salah, cara ganti popoknya, cara gendongnya, cara menyusuinya, padahal saya sudah berusaha keras. Sepertinya tidak ada yg notice dgn keadaan saya. Intinya saya merasa sudah berusaha 110% dan orang sekitar saya merasa saya hanya berusaha 10%. Sampai akhirnya saya berpikir, saya tidak akan pernah bisa menjadi ibu yang baik.
Here comes the baby blues.
Saya berusaha untuk mengabaikan si baby blues ini, saya mem push diri saya lebih jauh lagi.
Saya menolak untuk memakai kursi roda, saya mengantarkan sendiri setiap mili asi yg saya dapat ke ruang penyinaran, walaupun jalan masih tertatih Dan harus berhenti setiap 3 langkah, saya perah asi saya sampai kedua puting saya lecet, saya tidak membiarkan anak saya digendong orang lain kecuali saya, saya ganti sendiri popoknya walau butuh usaha ekstra untuk saya bolak balik gerak Di awal perawatan rumah sakit. Saya mem push diri saya untuk menolak dikatakan tidak bisa menjadi ibu yang baik.
Sampai satu malam, saat melihat dia tidur dengan damainya, saya mengerti bagaimana rasanya jadi orang tua. Selama ini mungkin kita suka kesal dengan orangtua kita yg cerewet mengingatkan kita berkali Kali untuk berhati hati, untuk makan tepat waktu, untuk menjaga kesehatan. Kita merasa sudah dewasa Dan tidak perlu terus dicereweti.
Setelah jadi ibu, saya tau betapa besarnya rasa khawatir yang seorang ibu miliki.
Kita bisa tidak tidur semalaman hanya untuk menjaga bayi kita tidak digigit nyamuk.
Saya sempat menunggu sendiri semalaman diluar ruang penyinaran karena saat mengantar asi saya mendengar dia menangis.
Menjadi ibu, membuat saya tau Apa yang ibu rasakan, lalui, takuti, khawatirkan.
Ternyata seorang ibu tidak butuh apapun untuk membuat dia bahagia. Cukup melihat senyum diwajah anaknya.
Being a mom, membuat saya semakin mencintai ibu saya….berkali Kali lipat dari sebelumnya.

Standard
Uncategorized

Till there was you

“seneng deh besok kamu ke bandunggg hehehe”
“iya seneng bisa kumpul lagi”
“kaya banyak bgt yg pengen diceritain, kalo di telp selalu ngerasa ada yg kurang”
“iya kurang liat mata kamu yg rame bgt kayanya kalau cerita”
“hahahahaha maksudnya”
“iya. Liat muka kamu pas cerita tentang sesuatu jauh lebih seru daripada ceritanya”
…..
*dan lagu beatles terdengar sayup sayup di pikiran seperti ada yg tekan tombol play
Theres a bell on a hill, but I never heard them ringing..no I never heard them at all..till there was you ๐Ÿ™‚

Standard
Uncategorized

Es ke tu

Selama hamil de arslan, sekujur tubuh ini mengalami pigmentasi Gila gilaan, mendekati hari lahiran pigmentasi Di bagian leher parah banget ampe kaya yg abis dicekik, fufufufu katanya sih karena anaknya cowo jadi terpengaruh hormon testosteron dari si baby. Katanya nanti abis lahiran juga akan berangsur pulih.
Udah Mau 3 minฤŸgu emang keliatan ga sehitam pas hamil, tapi kerasanya kulit kusam Dan tidak bergairah karena keseringan begadang.
Mulai dehhh centilnya..karena Kami berjumpa seminggu sekali, ingin rasanya memberikan yg terbaik saat si dia datang, walau tetap terbalutkan daster karena baju laen ga cukup, Dan belum bisa seksi seksian karena si berat badan ga turun abis lahiran (kan kalau ngasih asi ga boleh dieettt -pembenaran) maka minimal si wajah cerah berseri dong yaaaa…laluu sayah Baca Baca forum yg membahas tentang sk II itu lohhh yg pitera pitera, tergiurlah si ibu ibu ini pada si produk. Dengan menyiapkan sebundel pembenaran bahwa mumpung dpt gaji buta Dan ga keluar uang makan Dan transport, bolehlah yaahh beli satuuu produknya yg judulnya miracle water. Bismillah perjuangan merayu suami dimulai.
Saya : yang, fita Mau beli sk II boleh yah (ga ngasih tau harganya)
Kang mas : apaan itu?
Saya : miracle water gitu lah pokonya mah, biar fita cantik giituh
Kang mas : hah, miracle water? Aer wudhu?
Saya : eeemm emm -kemudian hening

Percobaan kedua
Saya : yang, boleh beli yah sk II nyah
Kang mas : (edisi udah tau harganya) kamu ga sayang keluar uang segitu, udah ga usah pake gituan juga kamu cantik ko, apalagi kalau lagi nenenin dede
Saya : (agak tersipu malu) ihhh tapi biar cantiknya beneran, kamu mah bilang cantik iya da suaminya
Kang mas : ohh jadi ga cukup dibilang cantik sama suaminya aja
Saya : (mulai serba salah)

Percobaan ketiga
Kang mas : masih Mau beli SK II teh?
Saya : kenapa gituh? Boleh beli yah boleh boleh?
Kang mas : bayu udah Baca tentang kandungan pitera Di sk II, itu adalah kandungan dari beras Dan air cucian beras, kaya orang jaman dulu, kan kita juga Ada yang
Saya : maksudnya?
Kang mas : iya, pitera itu aer cucian beras yg diendapkan, besok pas nyuci beras endapin aer yg putihnya, pake cuci muka. Pasti hasilnya lebih alami
Saya : *speachless

Ooohh ya sudah lah yaahh demi cinta saya pada suami Dan dede bayiiii…saya urungkan niat beli sk II. Saya akan pake es ke tu ajah, alias si aer bekas cucian beras, doakan saya berhasil eaaa qaqaaa

Standard
Uncategorized

Namanya arslan

image

Dan dede bayi mungil itu lahir juga ๐Ÿ™‚
Tepat seminggu yg lalu, hari minฤŸgu tanggal 26 februari 2012. Kelahiran dede memberi Kami (saya Dan papahnya) pelajaran yang sangat berharga, bahwa kita manusia hanya bisa berencana.
Selama masa kehamilan, saya hanya punya satu end in mind, dede akan lahir normal dengan gentlebirth. Saya lahap semua ilmunya, Baca Dan beli bukunya, Dan merasa dapet jalan dari Allah dengan dibukanya klinik bersalin yg mengusung ide gentle birth water birth pertama Di bandung.
Saya Dan suami bahkan ikut kelas hypnobirthing, saya hanya tau bagaimana cara mengurangi rasa sakit, memperbesar bukaan, merangsang induksi alami Dan cara bernafas setiap naik bukaan.
Saya merasa siap. Mungkin disitu saya jadi takabur. Dan Allah pun memperlihatkan rencananya yang membuat semua persiapan saya Dan suami bubar jalan.
Hari sabtu pagi, saya tiba tiba ingin sekali jalan jalan, bidan Di tempat saya akan lahiran water birth sudah mengingatkan supaya saya ga jalan jalan jauh, tapi saya keukeuh, saya bilang sama suami biar cepet lahiran.
Suamipun ngajak ke rumah papahnya, dijalan saya sebenarnya sudah merasa ada yg aneh, kontraksi Di perutnya beda, membuat saya berkali Kali berhenti karena ga bisa jalan, tapi karena saya juara kontraksi palsu, peringatan itu tidak saya pedulikan.
Karena masih sore, saya minta jalan jalan ke king hahaha. Beli baju, beli kerudung, ceritanya persiapan abis lahiran,Dan pas belanja kayanya sakit mah ga dirasa yaaahh, akhirnya pulang Dan sampai rumah jam 8.
Saya makan, minum teh, terus tiba tiba aja saya pengen minta dipangku sama suami yg duduk agak jauh dari saya.
Saat saya berdiri, tiba tiba Ada cairan yg keluar, banyak, bening, tidak tertahan.
Waktu itu saya tau, ketuban saya pecah.
Kita coba untuk tenang, menjalankan prosedur ke tmpt bersalin yg sudah kita rencanakan secara Di rumah lagi cuma berdua.
Saya telp bidan saya untuk memberi kabar, Dan jawaban bu bidan membuat saya kaget. Intinya dengan kondisi saya yang terindikasi oleh bidan, saya harus melahirkan Di rumah sakit.
Jrengggg hahahaha saya ngga pernah punya rencana melahirkan Di rumah sakit, saya ga punya dokter tetap Dan ga pernah diperiksa oleh dokter yg sama selama Di bandung.
Dan kita berdua mulai panik dengan air ketuban yg terus mengalir kita coba berpikir jernih.
Saya telp lagi bu bidan, minta dia kasih rekomendasi dokter yg pro normal Dan mengusung gentle birth. Akhirnya dia rekomend satu dokter dii hermina Pasteur.
Kitapun langsung kesana. Tidak berpikir dua Kali, bahkan tidak berpikir apa apa sangking shocknya.
Datang ke resepsionis bilang Mau lahiran, pasien baru Dan Mau sama si dokter R (ya sayah lupa namanya siapa hihihi).
Langsung didorong masuk ruang bersalin.
Perasaan saya aneh, saya benci rumah sakit, lebih benci lagi ruangan bersalin, banyak alat, bau obat, Dan tempat tidur bersalinnya horor.
Air ketuban saya terus rembes, bukaan masih 1, tapi ga diinduksi karena mulesnya udah bagus Dan jaga detak jantung dede yg mulai kehabisan air ketuban.
9 jam kemudian, mulas sudah 3 sampai 2 menit sekali, ternyata masih bukaan satu, Dan ketuban mulai terdeteksi infeksi tingkat 2 yang takutnya akan membahayakan bayi. Saya tau betapa bahayanya keracunan ketuban untuk bayi saya.
Saya panik, Dan hanya bisa menangis menahan mulas yang menjadi jadi tanpa Ada bukaan sama sekali. Dokterpun hanya punya satu option, SC.
Terlintas pun tidak pernah untuk menjalani SC. Saya tau kalau bayi akan trauma, saya takut, menyesal, Dan merasa gagal.
Gagal untuk memberikan persalinan normal yang nyaman untuk bayi saya.
Suami saya pun menguatkan saya, ini yg terbaik untuk anak kita, apapun caranya Dan jalannya, itu pasti dari Allah.
Hanya satujam dari keputusan dokter untuk SC, saya sudah masuk ruang oprasi, hanya berbekal satu ciuman Di kening Dan bisikan untuk terus membaca ayat kursi Dan janji kalau semua akan baik baik saja dari suami.
Sebelum masuk, saya Dan suami berbicara pada dede, minta maaf karena hanya ini usaha terbaik yg bisa kita berikan, kita juga minta dede untuk tenang, untuk mengikuti cahaya Dan jangan takut saat ada tangan asing mengeluarkannya dengan paksa. Dan diakhiri dengan janji Dan doa kalau semua akan baik baik saja.
Ruangan oprasi jauh lebih horor lagi ternyata,
Dingin sekali
Dengan lampu lampu besar Dan alat yang jauh lebih horor dari yang Ada Di ruang bersalin.
Setelah Di anestesi, saya pun mati rasa setengah badan.
Saya menggigil hebat.
Dingin, takut Dan tidak berdaya dengan semua alat deteksi Di jantung, Dan kedua tangan saya.
Terasa lama, asing, dingin, saya kehilangan kendali atas tubuh saya.
Sampai saya merasakan Ada gerakan besar
Satu Kali Di kanan, kiri, atas, gerakan tangan yang keras. Lalu suara bayi….keras….saya menangis karena dia terasa jauh, karena bersyukur mendengar suaranya,,yang menangis itu anak saya,,arslan
Rasa dingin itu hilang, saya seperti baru merasakan lagi jantung saya, masih berlendir Dan ditutupi selaput, arslan dibawa disamping saya untuk saya cium Dan untuk dia merasakan ibunya.
Rasa trauma itu masih ada sampai sekarang.
Saya hanya berdoa semoga cepat hilang.
Seiring berjalannya waktu, melihat arslan tumbuh.
Sehat selalu ya nak, semoga Allah memberikan kesehatan, umur yang panjang Dan kebahagiaan yang berlimpah selalu untukmu nak.
We love u…endlessly

Standard